JavaScript is required to view this page.
Lewati ke konten

Negara

Bahasa

Tutup (esc)

Tetap berhubungan

Dapatkan kode promo DISKON 10%.

Berlaku untuk tahun 2024.

Pengumuman untuk edisi terbatas, cerita dan tips sederhana.
Berhenti berlangganan kapan saja. Data tidak dibagikan atau dikirim.

Tentang

Suwada1926 adalah nama kantor cabang di Belgia (secara internal mereka memanggil kami Suwada EU). Kami mendirikan kantor ini untuk mengakomodasi pelanggan di UE dan sekitarnya. Saat ini kami dapat melayani pelanggan secara global.
Basis kami berada di Brussel, Belgia. Tujuan perusahaan di sini adalah untuk melayani pelanggan kami yang sudah ada dengan lebih cepat, lebih baik, dan memiliki kemampuan layanan pelanggan dalam zona waktu UE. Kami berupaya untuk memperkenalkan karya seniman Suwada dan master Jepang lainnya yang ketenarannya belum sampai ke Eropa.
Untuk mencapai hal tersebut kami sedang mengerjakan showroom di Brussels (sebagian beroperasi sebagai kantor dan showroom), untuk melayani Anda dengan lebih baik baik online maupun offline.
Di Showroom Anda juga akan menemukan karya-karya pengrajin Eropa, terutama pisau cukur dan produk perawatan kulit.
Kami akan melakukan yang terbaik untuk melayani Anda di mana pun Anda berada. Kami terbuka terhadap saran apa pun dan berupaya meningkatkannya setiap hari.
Kantor Suwada lainnya di seluruh dunia termasuk kantor London (Suwada London) yang melayani pelanggan Inggris dan kantor Hong Kong (Suwada HK).

Tim di Brussel

Ena adalah penduduk lokal di Sanjo, tempat asal Suwada. Dia belajar di Inggris dan bekerja untuk Suwada di Jepang selama bertahun-tahun, menghadiri berbagai pameran dan mengurus berbagai acara dan pelanggan di Factory Shop, di Sanjo, Niigata. Dia dilatih di Genba selama setahun. Dia pindah ke kantor baru di Brussel untuk mengembangkan nilai keahlian Jepang dan membuat keahlian Jepang di seluruh penjuru benua. Dia bertanggung jawab atas pemasaran dan komunikasi, serta mengelola ''Suwada Select'', yang merupakan produk yang dipilih karena keahlian dan desainnya yang hebat. Produk favoritnya dari Suwada adalah Original Nipper dan Toki cuticle nipper.

Georgios belajar fisika dan menerima gelar MBA dengan beasiswa penuh selama bekerja di Jepang. Dia mengelola kedai kopi sebelum mengemas kopernya di London untuk bertualang di Jepang dan bergabung dengan Suwada. Selama dua tahun ia bekerja di Open Factory mempelajari cara pembuatan produk kerajinan dan membantu meningkatkan ekspor perusahaan. Ia menjalani pelatihan ringan di Genba, lantai produksi pabrik. Setelah terpesona oleh detail pengerjaan para pengrajinnya, dia mulai mengasah pisau untuk bersenang-senang di rumah dan berteman baik dengan pengrajin pisau di Tsubame Sanjo. Mengasah kini menjadi bagian dari aktivitasnya di Toko Brussel. Anda dapat menemukannya di toko, membantu pelanggan, mengasah pisau dapur, dan menawarkan kopi kepada semua orang. Produk favoritnya dari Suwada adalah kancing manset damaskus dan pisau gyuto.

Secara total Suwada memiliki sekitar 75 karyawan di seluruh dunia.

Sejak tahun 1926, memproduksi alat pemotong terbaik

Sejak didirikan di kota Sanjo, yang terkenal dengan kerajinan pandai besi, Suwada telah membuat “alat pemotong” dan saat ini dikenal dengan instrumen manikur dan pedikur berkualitas profesional, gunting bonsai, dan peralatan dapur.

Suwada memiliki reputasi yang sangat baik baik di Jepang maupun di luar negeri karena memproduksi pisau dan alat pemotong terbaik.

Instrumen pemotong yang sempurna secara estetika

Semua produk Suwada sepenuhnya dibuat dengan tangan oleh pengrajin terampil yang selalu berusaha mencapai ketajaman yang tak tertandingi. Terkenal dengan kualitas bahan yang digunakan, Suwada dengan bangga mempersembahkan koleksi terbaru alat pemotong berstandar profesional.

Pengejaran kami terhadap fungsionalitas dan kesempurnaan estetika telah membuat Suwada dianugerahi Penghargaan Desain Baik dalam banyak kesempatan.

Logo kami

About suwada europe

Dibuat dari tanda baca khas Jepang, ten (koma) dan maru (titik), identitas korporat kami melambangkan bagaimana kami di Suwada Blacksmith Works menawarkan produk yang hanya dapat dibuat oleh pengrajin Jepang, atau lebih tepatnya, yang hanya dapat dibuat oleh kami di Suwada, dengan memanfaatkan tradisi panjang keahlian Jepang yang luar biasa.

Identitas korporat ini mengekspresikan pemikiran dan semangat kami, dengan Suwada Bright Red mewakili warna api, yang sangat diperlukan bagi pandai besi.

Sejak awal keberadaan manusia, alat-alat telah mendukung dan memperkaya kehidupan manusia, membantu menciptakan budaya manusia, dan alat-alat canggih telah menjadi alat yang paling mendasar dari semua alat yang penting bagi kehidupan manusia. Alasan mengapa kami sangat memperhatikan alat-alat canggih ini adalah karena kami menganggapnya sebagai tongkat estafet kebijaksanaan dan aktivitas manusia, yang telah diwariskan kepada kami dan harus diwariskan kepada generasi mendatang. Misi kami adalah untuk terus memproduksi alat bermata berkualitas yang akan dihargai dan digunakan oleh masyarakat saat ini dan di masa depan.

 

Sejarah

Kebanggaan tidak berubah sejak didirikan, produk berubah menuju masa depan.

Suwada Blacksmith Works terletak di kota Sanjo, Prefektur Niigata, tempat yang telah lama dikenal sebagai salah satu pusat produksi peralatan makan kelas atas terkemuka di dunia. Sejarah perusahaan ini dimulai pada tahun 1926, ketika pendirinya, Shukusaburo Kobayashi, mulai memproduksi kuikiri, atau tang potong akhir, untuk tukang kayu sebagai respons terhadap melonjaknya permintaan akan perumahan baru setelah Gempa Besar Kanto pada tahun 1923.

Sejak saat itu, Suwada memiliki spesialisasi khususnya pada pemotong nipper yang memotong objek di antara sepasang bilah yang disatukan dengan sempurna, sambil menekankan pendekatan cermat terhadap konsistensi dalam produksi, mulai dari pemilihan bahan mentah secara cermat hingga penerapan sentuhan akhir dengan tangan. untuk menyelesaikan setiap produk. Meskipun banyak perusahaan lain di industri kami yang terpuruk selama beberapa dekade, kami tidak hanya berhasil mempertahankan teknik tradisional namun juga terus berinovasi di kota Sanjo, dimana bahan-bahan berkualitas dan pengrajin terampil tersedia dalam jumlah besar.

1926 Produksi kuikiri, atau tang potong ujung, telah dimulai di Ichinokido, Sanjo, Prefektur Niigata.
1950 Penjepit kuku berbentuk labu telah dikembangkan.
1956 Pindah ke Suwada, Sanjo dan memulai produksi alat bermata untuk memangkas tanaman dan bonsai.
1973 Pindah ke pabrik yang baru dibangun di Koanji, Sakae, Minami-kanbara, Prefektur Niigata.
1974 Didirikan sebagai Suwada Blacksmith Works Inc., dengan putra Shukusaburo Kobayashi, Kiichi, mengambil alih jabatan presiden.
1989 Membangun pabrik kedua di Kanekoshinden, Sanjo dan memindahkan kantor pusat ke sana.
Mengembangkan pengupas kastanye Kurikuri Bozu.
1993 Membangun gedung perkantoran baru dan pabrik utama di belakang pabrik eksisting di Koanji dan memindahkan kantor pusat ke gedung perkantoran baru.
1994 Membangun pabrik kedua baru yang berdekatan dengan pabrik utama di Koanji.
1995 Pengupas kastanye Kurikuri Bozu II memenangkan Penghargaan Desain Baik dari Kementerian Perdagangan dan Industri Internasional (MITI, sekarang Kementerian Ekonomi, Perdagangan, dan Industri, atau METI).
1996 Suwada Nail Nipper memenangkan Penghargaan Desain Bagus dari MITI.
1997 Putra Kiichi, Tomoyuki Kobayashi, menjadi direktur perwakilan.
Gunting taman Hanaeda-basami dengan finishing cermin memenangkan Good Design Award dari MITI.
1998 Suwada Nail Nipper Lady memenangkan Good Design Award dari Japan Institute of Design Promotion (JDP).
2002 Suwada Nail Nipper Soft dan Nail Pusher Duo keduanya memenangkan Good Design Awards dari JDP.
2005 Membangun dan membuka showroom baru di depan pabrik utama di Koanji.
Alamat diubah dari Koanji, Sakae, Minami-kanbara menjadi Koanji, Sanjo karena penggabungan kotamadya.
2007 Penjepit kuku baru menerima Perhatian Khusus Juri di Kompetisi Desain IDS.
Membuka showroom dan toko ritel di London dengan kontrak satu tahun.
Perusahaan memenangkan Design Excellent Company Award dari JDP.
Perusahaan dinobatkan sebagai salah satu dari 300 Produsen Kecil/Menengah Aktif oleh Badan Usaha Kecil dan Menengah (UKM) METI.
Penjepit kuku baru menerima Penghargaan Terhormat dari Direktur Jenderal Badan UKM di Good Design Awards.
2009 Cuticle Nipper memenangkan Good Design Award dari JDP.
2010 Suwada Nail Nipper memenangkan Penghargaan Desain untuk Asia.
2011 Kancing Manset Damaskus mendapatkan Penghargaan Juri pada Kompetisi Desain IDS.
Anak perusahaan lokal didirikan di London dan Hong Kong.
Pabrik utama didesain ulang sepenuhnya menjadi Pabrik Terbuka Suwada.
Cuticle Nipper Toki memenangkan Penghargaan Perunggu di Design for Asia Awards.
2012 Perusahaan memenangkan Penghargaan Khusus dari Menteri Kesehatan, Tenaga Kerja, dan Kesejahteraan dalam kompetisi untuk mempromosikan lapangan kerja bagi warga lanjut usia.
2013 Model Lembut Baru Suwada Nail Nipper memenangkan Good Design Award dari JDP.
2014 Suwada Bookmarker memenangkan IDS Award di Kompetisi Desain IDS.
2021 Mendirikan kantor anak perusahaan ketiga di Brussels, Belgia dan toko butik pertama di wilayah yang sama. Ini adalah halaman web kantor cabang ini.

 

CEO saat ini: Tuan Kobayashi, Pandai Besi Generasi ke-3

Anda bisa melihatnya berjalan-jalan di sekitar pabrik, pameran Ambiente di Frankfurt, Jerman, dan di Chelsea Flower Show di London, Inggris, berbicara dengan pelanggan dan menikmati teh atau kopi.

Suwada

Ia terkenal karena merevolusi tidak hanya Suwada, namun juga seluruh konsep perusahaan kerajinan kecil dan menengah Jepang.

Ia merancang dan memperkenalkan konsep Pabrik Terbuka Suwada, yang memungkinkan siapa pun, bahkan pesaing, untuk datang ke pabrik tanpa janji atau panduan, dan mengamati lantai produksi. Hingga saat ini, hal ini merupakan janji Suwada terhadap transparansi mengenai kondisi kerja yang luar biasa, dan fakta bahwa produk tersebut benar-benar buatan tangan oleh pengrajin Jepang.

Dia membantu perusahaan lain melakukan transisi ini, dan memimpin penyelenggaraan Acara Pabrik Terbuka, terutama ''Kouba no Saiten'', atau Festival Pabrik Terbuka, setiap bulan Oktober di Tsubame-Sanjo, Niigata.

Ia dikenal karena memasukkan desain modern ke dalam keahlian tradisional, dan memodernisasi kondisi kerja hingga melampaui standar yang dikenal di industri. Pabrik baru Suwada dibuka pada tahun 2020 dan setelah konstruksi modern, pabrik ini menawarkan kepada seluruh karyawan makan siang segar gratis di restoran internal dengan 3 koki, kafetaria kelas dunia, berbagai ruang relaksasi untuk istirahat, ruang kebugaran, pancuran, ruang kecil. taman di lereng bukit di belakang pabrik untuk relaksasi dan kontemplasi (serta pemandangan indah) dan taman kanak-kanak gratis untuk anak-anak kecil pengrajin.

''Kami meningkatkan hal-hal baik, menghilangkan kekhawatiran, dan bekerja keras. Pengrajin yang bahagia akan menghasilkan produk hebat yang terlihat bagus dan berfungsi sempurna untuk waktu yang lama. Itu akan membuat pengunjung menjadi pelanggan yang bahagia. Hal ini dapat menciptakan masyarakat yang bahagia. Ini Suwada.”

Keahlian

About suwada europe

Sepanjang setiap tahapan proses produksi, saat produk berpindah dari tangan satu pengrajin ke pengrajin berikutnya, tim SUWADA mempunyai satu visi: yaitu menciptakan produk dengan kesempurnaan.

Membuat alat pemotong dengan kualitas terbaik bukanlah sesuatu yang dapat dilakukan oleh mesin otomatis. Hal ini membutuhkan pengrajin ulung, yang pengalaman dan keterampilannya membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk dikembangkan, dalam keterhubungan yang konstan antara imajinasi, hati, dan pengetahuan.

Inilah yang dimaksud dengan SUWADA.

Relai yang terus-menerus di dalam dan di antara setiap perajin ulung ini berjalan seperti benang dalam kisah SUWADA.

 

Penghargaan Dimenangkan

1995: Pengupas Kastanye memenangkan Penghargaan Desain yang Baik dari Kementerian Perdagangan dan Industri Internasional.

1996: Nail Nipper memenangkan Good Design Award dari MITI (sekarang METI), Link

1997: Gunting taman Hanaeda-basami dengan lapisan cermin memenangkan Penghargaan Desain Baik dari MITI, link

1998: Suwada Nail Nipper Lady memenangkan Good Design Award dari Japan Institute of Design Promotion (JDP), link

2002: Suwada Nail Nipper Soft dan Nail Pusher Duo , keduanya memenangkan Good Design Award dari JDP, link

2005: Penghargaan Desain Bagus untuk ALSTICK, tongkat jalan untuk lansia, link

2006: Penghargaan Desain Bagus untuk Penjepit Kuku, 

2007: New Nail Nipper mendapat Penghargaan Khusus Juri di Kompetisi Desain IDS. Penghargaan Desain Perusahaan Unggul dari JDP. Dinobatkan sebagai salah satu dari 300 Produsen Kecil/Menengah Aktif oleh Badan Usaha Kecil dan Menengah (UKM) METI. Penghargaan Desain yang Baik dalam Produk Perawatan Kesehatan dan Kecantikan oleh usaha kecil dan menengah untuk Penjepit Kuku.

2009: Cuticle Nipper memenangkan Good Design Award dari JDP.

2010: Suwada Nail Nipper memenangkan Penghargaan Desain untuk Asia.

2011: Kancing Manset Damaskus mendapatkan Penghargaan Juri di Kompetisi Desain IDS. Cuticle Nipper Toki memenangkan Penghargaan Perunggu di Design for Asia Awards.

2012: Perusahaan memenangkan Penghargaan Khusus dari Menteri Kesehatan, Tenaga Kerja, dan Kesejahteraan dalam kompetisi untuk mempromosikan lapangan kerja bagi warga lanjut usia. Model Suwada Nail Nipper New Soft memenangkan Good Design Award dari JDP. Desain baru dari Suwada Cuticle Nippers sekali lagi memenangkan Good Design Award.

2014: Suwada Bookmarker memenangkan IDS Award di Kompetisi Desain IDS.

2015: Penghargaan Desain dari METI. Terpilih dalam WONDER 500 produk Jepang tahun ini.

2016: Penjepit kuku Soft Slim memenangkan Penghargaan Desain Baik Promosi Desain Industri Jepang. Suwada juga menerima "Regional Brand Award".

2017: Classic Nipper Suwada memenangkan Hadiah Emas di Bagian Kerajinan pada Grand Prix Suvenir Rel Jepang Timur. Dipilih oleh METI sebagai Regional Future Leader 2017.

2018: Pisau Lipat Damaskus memenangkan Penghargaan Desain Bagus Promosi Desain Industri Jepang.

2019: Dua Penghargaan Desain Bagus (100 Terbaik dan Fokus Baik pada Teknik dan Tradisi) dan Penghargaan IDS Niigata untuk desain baru gunting kuku. Satu lagi Penghargaan Desain Bagus untuk Penjepit Kuku Klasik Suwada.

2020: Penghargaan Desain Bagus untuk pembuka botol.

2021: Penghargaan Desain Bagus dan Penghargaan Perunggu IDS untuk Penjepit Kuku Petit Baru.

Back to top

Ditambahkan ke troli